Home / Internasional / Menhan AS Akan Bertemu Ryamizard Membahas Isu Keamanan
Jim Mattis - Reuters

Menhan AS Akan Bertemu Ryamizard Membahas Isu Keamanan

HANGTUAHNEWS.CO.ID, Wosington, DC – Menteri Pertahanan Amerika Serikat Jim Mattis tengah dalam perjalanan untuk melawat ke Indonesia dan Vietnam. Mattis dijadwalkan berkunjung ke Tanah Air pada 22 – 24 Januari 2018 untuk bertemu sejumlah pejabat tinggi Indonesia, termasuk salah satunya, Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu. Selepas dari Jakarta, Mattis dijadwalkan akan melawat ke Vietnam. Seperti dikutip dari VOA News (22/1/2018), lawatan itu berlangsung ketika Pentagon tengah memfokuskan kembali prioritas pada apa yang disebut sebagai upaya untuk menghadapi ‘persaingan kekuatan besar’ dengan China dan Rusia.

Fokus itu menjadi bentuk perubahan besar terhadap prioritas kebijakan pertahanan luar negeri Negeri Paman Sam, yang tahun-tahun terakhir hanya banyak berkutat pada isu terorisme global. Mengomentari perubahan prioritas tersebut, Mattis mengatakan, “Kami akan terus melanjutkan kampanye melawan teroris yang dilakukan saat ini, namun persaingan kekuatan besar (bukan terorisme) kini menjadi fokus utama keamanan nasional Amerika Serikat.”

Persaingan kekuatan besar yang dimaksud Mattis adalah ‘meningkatnya ancaman’ yang dilakukan China dan Rusia. Hal tersebut juga tercantum dalam dokumen Strategi Pertahanan Nasional Kemhan AS yang dirilis beberapa pekan lalu. Laporan dari Kemhan Amerika Serikat itu juga mengatakan bahwa Tiongkok menggunakan ‘ekonomi predator’ untuk mengintimidasi negara-negara tetangganya, sembari membangun instalasi militer di Laut China Selatan.

Seperti dikutip dari VOA, isu Laut China Selatan pun menjadi fokus utama lawatan Mattis ke Asia Tenggara nanti. Di sisi lain, Indonesia dan Vietnam pun sedang memodernisasi militer mereka dan menunjukkan kemauan yang lebih besar untuk menolak klaim China terhadap wilayah yang disengketakan itu. Tetapi lawatan Mattis ini juga bisa memusatkan perhatian pada prioritas-prioritas yang lebih mendesak di kawasan itu, termasuk memberi tekanan yang lebih besar pada Korea Utara dan mengatasi ratusan pejuang ISIS yang kembali dari Iran dan Suriah ke negara-negara asal mereka di Asia Tenggara. Yang pasti, meskipun prioritas pertahanan jangka panjang mungkin berubah, masalah lama tampaknya tidak akan hilang dari pembahasan tersebut.

Lawatan Mattis ke Indonesia dan Vietnam terjadi di tengah roda pemerintahan AS yang tengah shut down alias mandek dipicu akibat parlemen gagal menghasilkan kesepakatan terkait anggaran operasi negara terhitung 19 Januari 2018. Akibatnya, pemerintahan AS berhenti beroperasi karena tak ada anggaran terkecuali lembaga vital negara seperti kesehatan dan pendidikan. Salah satu lembaga pemerintah yang terdampak dari ‘shutdown’ itu adalah Kementerian Pertahanan AS.

Sebelum memulai perjalanannya untuk melawat ke Indonesia dan Vietnam, Mattis mengatakan bahwa ‘shutdown’ itu akan berdampak pada sejumlah operasi militer, intelijen, pelatihan, hingga pemeliharaan aset dan alutsista. Termasuk yang terdampak adalah personel sipil dalam operasi yang dianggap tak esensial.

“Pemeliharaan (aset dan alutsista) kemungkinan besar akan berhenti. Lebih dari 50 persen personel sipil akan dirumahkan (furloughed). Begitu juga operasi intelijen yang membutuhkan banyak uang, itu juga akan berhenti,” kata Mattis.

Kendati demikian, dalam kesempatan terpisah, Pentagon mengatakan bahwa ‘shutdown’ itu tak akan memengaruhi operasinya di Afghanistan, perang melawan ISIS, serta lawatan Mattis ke Indonesia dan Vietnam karena dianggap penting untuk keamanan nasional dan hubungan luar negeri AS. (**)

About Sri Wahyudi

Freelancer, Jurnalis, Editor dan Grafis Designer di Hang Tuah News dan Hang Tuah Pos.

Lihat Juga

Jokowi Undang Paus Fransiskus ke Indonesia

HANGTUAHNEWS.CO.ID, – Presiden Joko Widodo mengundang Pemimpin Takhta Suci Vatikan, Paus Fransiskus, untuk berkunjung ke Indonesia. …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *