Home / Daerah / Batam / Konsep Budaya Dan Masyarakat Melayu

Konsep Budaya Dan Masyarakat Melayu

Perkembangan Kebudayaan Melayu

A. Kekeluargaan

Dari segi kekeluargaan, masyarakat melayu dibagi menjadi dua kelompok :

  • Yang mengamalkan sistem kekeluargaan dwisisi (bilateral)
  • Yang mengamalkan sistem kekeluargaan nasab ibu (matrilineal system)

Tetapi disebabkan kedua-dua kelompok tersebut menganut agama Islam, maka sistem kekeluargaan Melayu itu banyak dipengaruhi oleh sistem kekeluargaan Islam.

Orang Melayu melakukan perkawinan monogami dan poligami. Bentuk perkawinan endogami (pipit sama pipit, enggang sama enggang), eksogami juga terjadi, malah di sebagian tempat diutamakan. Perkawinan campur juga ada, tetapi tidak begitu populer. Semua perkawinan Melayu dijalankan mengikut peraturan dan undang-undang perkawinan Islam (Mazhab Shafie).

Adat Resam Kelahiran

Pengenalan
Anak atau zuriat adalah suatu karunia Tuhan yang tidak ternilai bagi setiap pasangan suami istri. Bagi masyarakat Melayu yang rata-ratanya beragama Islam, adalah mempercayai setiap anak yang dilahirkan mempunyai rezekinya masing-masing, justru itu setiap kelahiran itu perlu disyukuri. Dalam aspek kelahiran ini, masyarakat Melayu banyak mengamalkan adat-adat tertentu yang diwarisi sejak turun temurun. Ia merangkumi peringkat sewaktu mengandung, bersalin dan selepas lahir.

Sewaktu Mengandung

  • Melenggang Perut

Adat ini juga dipanggil Kirim Perut oleh masyarakat Melayu di bahagian utara Semenanjung Malaysia dan di sesetengah tempat dikenali sebagai Mandi Tian. Upacara ini dilakukan kepada wanita yang mengandung anak sulung ketika kandungan berusia dalam lingkungan tujuh atau lapan bulan. Ia dijalankan oleh seorang bidan untuk membuang geruh atau kecelakaan yang mungkin menimpa wanita hamil yang bakal bersalin dan bagi membetulkan kedudukan bayi di dalam perut.

Peralatan untuk upacara ini termasuk :

  1. Tujuh helai kain dengan tujuh warna berlainan
  2. Segantang beras
  3. Sebiji kelapa
  4. Beberapa urat benang mentah
  5. Damar
  6. Minyak kelapa atau minyak urut
  7. Lilin
  8. Tepak sirih yang lengkap isinya
  9. Pengeras sebanyak ( uang seiklasnya )
Baca Juga  Jangan Usik 'Melayu' Wai

Pada permulaannya  akan membacakan jampi mentera dan mengandam wanita hamil tadi. Tepung tawar dicalit ke mukanya dan beras kunyit ditabur.

Berikutnya adat mandi sintuk limau dan air buyung dilakukan. Sebiji telur diselitkan di kain basahan yaitu di bahagian perutnya dan sebuah cermin kecil dibawa bersama. Wanita itu didudukkan di atas kursi di mana pada kaki kursi itu diikat seekor ayam. Kemudian air buyung disiramkan ke badannya ,manakala telur tadi dilepaskan atau dijatuhkan dengan kepercayaan ia akan memudahkan wanita tadi bersalin.

Setelah membersihkan badan, wanita itu bercermin muka dengan harapan anak yang bakal lahir nanti mempunyai rupa paras yang cantik. Setelah acara itu selesai ,akan dibentangkan ketujuh-tujuh helai kain berbentuk melintang sehelai di atas sehelai yang lain. Ibu yang hamil dibaringkan di atas lapisan kain-kain tersebut. dukun bayi akan mengurut ibu yang yang hamil dengan menggunakan minyak kelapa atau minyak urut,serta mengambil buah kelapa yang telah dibersihkan lalu menggulingkannya perlahan-lahan di atas perut terus ke hujung kakinya sebanyak tujuh kali. Adalah dipercayai sekiranya kelapa berhenti bergolek dengan matanya ke atas, anak yang dikandungnya adalah lelaki dan perempuan jika sebaliknya. Akhirnya dukun bayi akan melenggangkan setiap helai kain tersebut pada perut wanita hamil itu. Mengikut adatnya, kain yang di bawah sekali diberikan kepada bidan beserta dengan peralatan upacara tadi. Lazimnya pada hari tersebut, kenduri doa selamat akan diadakan dan ibu yang menjalani upacara ini dipakaikan dengan pakaian baru. Adalah dipercayai adat ini mengandungi unsur-unsur budaya Hindu. (one, bersambung)

About admin

Lihat Juga

BPJS Ketenagakerjaan Job Fair Diikuti 30 Perusahaan Peserta

HANGTUAHNEWS.CO.ID, Batam – Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan menggelar Job Fair atau Bursa Kerja di …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *