Home / Internasional / Indonesia dan Australia Menggelar Konferensi Digital 2018

Indonesia dan Australia Menggelar Konferensi Digital 2018

HANGTUAHNEWS.CO.ID, Jakarta – Para pakar Australia dan Indonesia dari berbagai sektor digital akan berkumpul di Jakarta untuk menghadiri konferensi dua hari yang pertama kali diselenggarakan oleh kedua negara.

Forum Digital Australia-Indonesia ini adalah prakarsa bersama Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull pada saat mereka bertemu tahun lalu di Sydney. Pertemuan ini bertujuan untuk meningkatkan kerja sama di bidang sains, teknologi dan inovasi, demikian keterangan pers dari Kedutaan Besar Australia di Indonesia pada Rabu, (31/1/2018).

Warga Australia dan Indonesia yang bergerak di bidang start-up, fintech, kesehatan digital dan smart government, keamanan siber serta kreatif industri akan hadir dalam acara ini dari 31 Januari hingga 1 Februari 2018. Forum akan fokus pada lima stream industri kreatif, keamanan siber, kesehatan digital, fintech dan start-up, serta smart government.

Tanggal 1 Februari (hari utama dari Forum) perwakilan tingkat tinggi dari kedua negara akan berpartisipasi dalam acara pembukaan dan segmen bertajuk “Next Big Things” yang memperkenalkan perkembangan digital terbaru kepada para pakar. Kedua kegiatan tersebut akan disiarkan secara langsung di laman Facebook Kedutaan Besar Australia.

Rangkaian pembicara termasuk Andy Penn, CEO perusahaan telekomunikasi terbesar Australia, Telstra; Stephanie Arrowsmith, salah satu pendiri komunitas co-working Impact Hub Jakarta; Duta Besar Australia untuk Urusan Siber Dr Tobias Feakin; dan Grace Tahir, pendiri sistem pengelolaan kesehatan Medico.

Sesi workshop, diskusi panel dan menjalin jejaring akan memberi kesempatan bagi anggota delegasi untuk membangun koneksi dalam pemerintahan, bisnis, akademik dan masyarakat madani. Kuasa Usaha Australia untuk Indonesia Allaster Cox mengatakan Australia dan Indonesia bisa mengambil keuntungan dari saling tukar ide dan kepakaran untuk menangkap potensi perdagangan digital dan pembangunan yang dimungkinkan oleh teknologi.

“Forum ini dirancang untuk menghasilkan jejaring, kemitraan dan hubungan baru yang akan menguntungkan kedua negara sementara kita mencoba menangkap peluang di zaman digital ini,” katanya. (Teddy/lvii)

 

About Sri Wahyudi

Freelancer, Jurnalis, Editor dan Grafis Designer di Hang Tuah News dan Hang Tuah Pos.

Lihat Juga

Kemlu Serahkan 6 ABK Eks-Sandera di Benghazi ke Keluarga

HANGTUAHNEWS.CO.ID – Menteri Luar Negeri RI, Retno Marsudi melakukan serah terima enam orang ABK yang menjadi korban …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *