Home / Budaya / Encik Maryam dan Nama Rumah Sakit di Lingga
Makam Encik Maryam di Daik Lingga

Encik Maryam dan Nama Rumah Sakit di Lingga

HANGTUAHNEWS.CO.ID – Tak banyak yang tahu. Rumah Sakit Lapangan (RSL) Daik Lingga sudah berganti nama menjadi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Encik Maryam. Nama Encik Maryam (Encik Mariam) memang tak sepopuler Engku Putri Raja Hamidah, permaisuri Sultan Mahmudsyah III. Namun, Encik Maryam lah yang menurunkan garis keturunan Sultan Mahmud Syah III. Encik Maryam (Encik Mariam) adalah ibunda Sultan Abdulrahman, anak kedua Sultan Mahmud Syah III yang naik tahta tahun 1812.

Lazuardy, staf Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Lingga menyebutkan, banyak nama yang digodok untuk nama RSUD Daik Lingga. Melalui perdebatan, akhirnya dipilih nama Encik Maryam. “Kami selaku pengusul memberikan data-data. Rapat juga dihadiri bupati, pak wakil, LAM dan juga ormas, serta dewan. Pak bupati setuju penamaan RSUD Encik Maryam,” kata Lazuardy yang juga dikenal sebagai pemerhati sejarah Lingga.

Menurut Hasan Junus, Sultan Mahmud Riayat Syah alias Sultan Mahmud Syah III meninggal dunia pada 12 Januari 1812. Penggantian sultan sesudahnya merupakan suatu kejadian yang sangat penting bagi Kerajaan Johor.

Raja ini menikah dengan Engku Puan, putri Bendahara Pahang. Dari perkawinan ini tiada terdapat keturunan, lalu beliau menikah pula dengan Encik Makoh, anak seorang Bugis yang bernama Daing Maturang atau Encik Jaafar. Pernikahan dilaksanakan oleh Imam Said dengan saksi-saksi yang terdiri atas Muhammad Tahir dan Lebai Mustafa serta lima orang patut-patut lainnya. Encik Makoh melahirkan seorang putera yang diberi nama Tengku Husin alias Tengku Sulung.

Suatu masa yang lain, pada 1780, beliau menikah pula dengan Encik Maryam, anak Datuk Bandar Hasan. Perkawinan ini dilaksanakan atas usul Raja Haji. Imam nikahnya ialah Haji Yaakub, dengan para saksi yang terdiri atas Datuk Suliwatang Ibrahim dan Syahbandar Muhammad. Encik Maryam melahirkan seorang anak lelaki yang diberi nama Abdurrahman. Sultan Mahmud menikah untuk keempat kalinya dengan Tengku Hamidah atau Engku Puteri, anak dari Raja Haji yang menjadi Raja Muda pada masa itu. Dari perkawinan ini tidak ada keturunan (Junus, 2002:13-14).

Jika membaca tulisan silsilah dari sebelah Laksamana Lingga yang ditulis oleh Encik Muhammad bin Haji Encek Ustman bin Datok Laksamana Haji Muhammad Yusuf, dapat diketahui Sultan Sulaiman Badrul Alam Syah I memang sudah mempunyai hubungan sanak keluarga dengan orang-orang Bugis Makasar dan sanak keluarganya itu menjadi pejabat dan orang kepercayaan dibawah Raja Muda Riau.

Persaudaraan Sultan Sulaiman dengan orang – orang Bugis makasar ini ialah dari sebelah ibunya Encik Nuselamah. Menurut silsilahnya, Encik Nuselamah anak Encik Ibrahim bin Encik Megat ialah orang Aceh. Anak-anak Encik Nuselamah inilah yang mula-mula dipanggil Tengku sehingga selepas itu banyaklah merebak-rebak raja-raja melayu bergelar Tengku. Encik Ibrahim Ayah Encik Nuselamah mempunyai saudara laki – laki bernama Encik Jata yang berlayar ke Makasar dan mendapatkan istri. Encik Jata yang mempunyai istri di Makasar ini mempunyai anak tujuh orang dan yang paling bungsunya bernama Encik Aisyah, kemudian di Semarang Encik Aisyah menikah dengan Daing Tersulah anak Pateh Bakak orang Makasar. Hasil dari pernikahan itu Encik Aisyah mendapatkan anak Datok Bandar Hasan. Lalu Datok Bandar Hasan mempunyai anak Haji Ahmad dan Sulewatang Encik Ibrahim.

Haji Ahmad dan Encik Ibrahim inilah yang masuk sebelah Raja Muda Riau dan menjadi pejabat bawahan Raja. Pada Perang di Teluk Ketapang Haji Ahmad dan sulewatang Encik Ibrahim telah menyertai Raja Haji dalam peperangan itu. Pada peperangan itu Haji Ahmad telah mendapatkan syahid. Jika dihubungkan tali persaudaraan dengan Sultan Sulaiman, Sulewatang Encik Ibrahim adalah anak saudara dari pada Sultan Sulaiman Badrul alamsyah.

Sulewatang Encik Ibrahim kemudian berpindah ke Daik sebab diperintahkan Raja Jakfar bin Raja Haji mendampingi Sultan Abdurrahman Syah. Saudara perempuan seibu sebapak Encik Ibrahim ialah Encik Maryam, yang menikah dengan Sultan Mahmud Syah III yang melahirkan Sultan Abdurrahman Syah.

Jika dikaitkan dengan tali persaudaraan, Sultan Mahmud syah III adalah pangkat anak Saudara dengan Encik Mariam. Sedangkan kaitan tali persaudaraan Sultan Abdurrahman Syah dengan Sulewatang Encik Ibrahim adalah Sultan Abdurrahman Syah adalah pangkat pangkat anak saudara juga pangkat cucu dengan Sulewatang Encik Ibrahim. Keluarga Sulewatang inilah yang berpengaruh di Lingkungan Kerajaan Lingga-Riau.

Setelah kematian Sulewatang Encik Ibrahim keturunannya menjabat Datok Laksamana Lingga di Daik. Pelantikan Sultan Abdurrahman Syah I oleh Raja Jakfar sebagai Sultan Johor tentu juga telah mendapat sokongan dari pihak-pihak pembesar Bugis yang mempunyai pengaruh di istana. (kemendikbud)

About admin

Lihat Juga

Apresiasi Anugerah Batam Madani 2017

HANGTUAHNEWS.CO.ID, Batam – Sebagai wujud apresiasi pemerintah kota Batam kepada 10 tokoh yang membawa pengaruh …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *